Tags

Dear, Andy..

Kehilangan itu suatu pertanda. Pertanda akan dua hal. Yang pertama, pertanda akan sesuatu hal yang jauh lebih besar akan datang menggantikan yang hilang. Kedua, pertanda kalau kita masih kurang bersyukur dan kurang berbagi dengan saudara-saudara kita yang kurang mampu. Semangat yaa.. :)

Dari kemarin kita sama-sama terus. Kumpul lagi dan ketawa bareng sekeras-kerasnya di wisudanya Reza. Ngelakuin hal-hal bodoh lagi dan beribu macem hal konyol lainnya, sama seperti pas kita baru ketemu dua tahun yang lalu. Dulu kita semua sering ketemu, entah cuma untuk sekedar makan malem atau untuk rapat-rapat event internal.
Dulu kita semua masih sama-sama sibuk, sibuk kumpul bareng dan ketemu terus tiap hari. Sekarang? Kita sibuk masing-masing. Waktu bergerak dan kita pun berubah. :)
Sekarang Reza udah jadi staff accounting di Toyota Astra Motor, Icong jadi supervisor di Yogya, Ii di BCA, Pungky punya aangkringan Nasi Comot, Ruth sama Gellar sibuk pertukaran pelajar ke luar negeri, yang lain sibuk skripsi. Dulu padahal kita semua sama-sama cupu, pulang kuliah kumpul, eat a lot and laugh out loud. Sekarang semuanya udah mulai meniti karir untuk mencapai kesuksesan masing-masing. Aku? Masih gini-gini aja, hahaha.
Kangen. :’)

Pagi ini aku, Andy, Geygi, Icha, janjian buat berenang bareng abis itu baru ngunjungin stand kampanye budayanya Gellar di Car Free Day. Tapi aku harus penelitian di Tamansari, jadi deh skip renang bareng. :(
Ternyata penelitiaannya beres lebih cepet daripada kalian renang, yaudah deh ke CFD dulu. Niat nengokin Gellar eh ga ada kabar itu bocah, jalan-jalan deh puter-puter CFD, sendirian. Hahaha. Baru inget anak-anak @BdgBerkebun juga lagi campaign di CFD, nanyain spot mereka ga ada kabar juga, nasib~ haha.
Lagi jalan-jalan sendiri nemu tuh spot budayanya si Gellar, eh orangnya ga ada, adanya temen-temennya doang dan ga ada yang kenal. Lanjut jalan! Sampai bawah, di deket cikapayang, baru deh ketemu anak-anak Bandung Berkebun lagi pada bai-bagiin bibit seledri. Kangen juga udah lama ga ketemu mereka, akhirnya ikut bantu bagi-bagiin bibit seledri deh ke orang-orang yang lalu lalang di CFD. Lumayan.. Seger! :D
Beres CFD bubar baru deh janjian sama anak-anak beswan lagi di McD Dago, dan nyampe sana muka si Andy kusut. Dia cuma senyum miris sambil bilang, “ayo mau makan dimana?”
Gak ngerti apa-apa, kita langsung meluncur ke Ayam Mas Pras di Tubagus. Tapi ternyata tutup, jadi ke tempat Mie Ayam di sebelahnya aja.
Dan ternyata..

Kemarin, pulang dari wisuda Reza, Andy iseng. Buka kaskus. Nemu yang jual sepeda MTB cuma 250ribu. Gilak! Murah banget! o_O
Terus mereka ketemuan di McD simpang pagi-pagi, sebelum Andy ke Sabuga buat berenang. Habis deal, si penjual bilang, “Saya ga bawa kunci sepeda Mas, rawan kalau sepedanya dibawa terus diparkir di Sabuga. Mending sepedanya titip disini dulu aja.”
Andy yang masih polos itu percaya-percaya aja. Padahal speda diparkir di Sabuga aman-aman aja kok. Orang ada parkir khusus sepeda. Jadi, di parkirlah sepedanya di McD Simpang.
Beres berenang, niat mau ngambil sepeda, udah ga ada aja dong sepedanya. Otomatis kaget lah si Andy, sampe mukanya kusut. Akhirnya satpam disitu bilang, “Wah.. Ade bukan orang pertamayang digituin. Udah sering kasusnya kaya gini.”
Hoah~
Ditipu! Parah! Udah mah akhir bulan, keuangan cekak, kena tipu lagi si Andy. Kasian. :(
Tapi..
Kehilangan itu suatu pertanda. Pertanda akan dua hal. Yang pertama, pertanda akan sesuatu hal yang jauh lebih besar akan datang menggantikan yang hilang. Kedua, pertanda kalau kita masih kurang bersyukur dan kurang berbagi dengan saudara-saudara kita yang kurang mampu. Semangat yaa.. :)
Kamu temen kita yang paling kuat. Seberat apapun masalah kamu, pasti kamu selalu tetep bisa bikin kita ketawa lepas. Kehilangan kaya gini mungkin bukn kehilangan terbesar kamu, tapi tetep aja kan sedih. Jadi, jadiin pelajaran aja, biar lain kali lebih hati-hati. We love you Andy! :D

Sincerely,
Your Best Friend

Advertisements