Lebaran tahun ini walaupun tetap merayakan hari raya di Bandung, tapi setidaknya ada perubahan. Yang biasanya dirayain di rumah, karena ayah anak pertama, tahun ini keluarga besar ayah berkumpul di rumah nenek. Yaa lumayan, ada cerita mudik tahun ini, walaupun hanya beberapa kilometer ke arah selatan Bandung. :p

Kami sekeluarga telah berkumpul pada malam takbiran. Saat itu, saya yang iseng membuka twitter sambil memantau Si Paling Paling, melihat sebuah tweet dari Bang Erick ini..

Melihat tweet tersebut jelas tinggi hati saya memuncak. “Mheheheh~ Siap dong. Mau pada nanya apa sih mereka? Kuliah? Pacar? Kerja? Ada jawabannya semua!” Seru saya dalam hati sambil memicingkan mata pada para kaum ibu-ibu yang sedang bercanda riang itu.

Namun, peribahasa lama selalu benar. Sepandai-pandainya tupai melompat pasti akan jatuh juga. Dan Al-Qur’an serta hadist pun selalu benar, rendah hatilah kamu wahai manusia. Dan..

Tetiba saja salah seorang tante pun berteriak dengan polos dan tanpa dosa. “Kak, kan udah sarjana. Kenalin ke semuanya dong pacarnya, da tante mah pas jadi sarjana teh langsung dilamar sama si om. Kaka kapan?”

MAK!

Dari berbagai penjuru, berpasang-pasang mata penuh rasa penasaran itu pun menghujam dengan penuh tanya ke arah muka saya yang lagi asik ngunyem siomay itu.

MAK!

Apa-apaan ini?! Gak ada di skenario! Pertanyaan macam apa itu! Belum waktunya nanya yang kaya gitu, hey! \(!!˚☐˚)/ \(˚☐˚!!)/

Dan dari situasi dan pertanyaan mencekam itu yang bisa saya lakukan hanyalah.. Nyengir kuda! Selain nyengir kuda? Mikir dan ngedumel dalam hati. Pft~

Saya masih 21 tahun loh. Apa 21 sudah cukup tua dan cukup matang untuk pernikahan? 21 tahun. Camkan! Dua-puluh-satu-tahun! Kalau Bang Erick banyak yang nanyain kapan nikah sih wajar, wong doi udah 28 tahun! Udah berumur kan, udah banyak makan asam garam kehidupan kata peribahasa juga. *tetep aja bandingannya Bang Erick* :p

“Iya kak, dulu pas tante sarjana malah nenek mah udah nimang kakak sama abang.” Timpal nenek. Aduh nek, nambah-nambahin aja. Lagian kan nenek nikah umur 18 tahun. -_________-

Akhirnya, untuk menutup pembicaraan yang memojokkan posisi saya sebagai gadis muda, merdeka dan berbahaya ini; saya keluarkan kalimat sakti. “Nanti juga dikenalin kok kalau udah siap. Males juga mikirin dari sekarang, nanti malah ngerembet kepikiran yang lain-lainnya. Mending bawa santai aja, jalanin aja dulu.” Sambil tersenyum manis dan melangkahkan kaki keluar dari arena perang, ke kamar. Kosong, sepi, sendiri, merenung, mikir. Pfft~

Advertisements