Tags

Tiba-tiba terhenyak dan teringat, akan perbincangan dengan tante saya lebaran kemarin. Setelah merajut kata-kata rindu dengan kamu. Bagian mana yang membuat memori kemarin hari itu menyeruak? Bagian silaturahmi ke yang galak-galak. Ahahaha. :)

“kak, dulu mah waktu tante lulus kuliah langsung dilamar loh kak. kakak kapan? sini dong kenalin.”

hehe. :)

“da dulu kalau om ga keukeuh ngedeketin tante, kayanya sampe sekarang ga akan nikah tuh tante.”

loh, kenapa tante?

“ya abis dulu pikirannya semua lelaki itu sama, jahat. lagian da tante mah bisa ngelakuin semuanya tanpa lelaki, ga kaya tuh cewe-cewe yang manja-manja gitu ke laki-laki. hih, males!”

hahaha. sama tante, ngapain menye-menye sama laki-laki. kita kan mandiri. :)

“iya, udah gitu males aja sama laki-laki. kerjaannya nyakitin. gabisa lah percaya sama laki-laki. yaa sama lah kaya kaka. kaka ada pikiran kaya gitu ngga? ngaruh banget loh kan itu.”

ahaha. :) :) :)

“tapi gatau kenapa tuh si om, udah dibilangin tante mah ayahnya galak, keukeuh aja ke rumah. padahal teh tiap dia ke rumah da tante nya pergi terus. eh, tetep aja pas pulang masih aja ada orangnya nongkrong dirumah. ngobrol sama si om om yang lain.”

“dulu juga tante lulus duluan da si om ngebantuin penelitian tante. hahaha. ya tapi walau dilamar pas jadi sarjana, tetep aja nikahnya mah pas tante abis beres S2.”

ohh.. :)

diem. masuk kamar. mikir.

entahlah. teralu banyak berfikir membuat sel-sel neuron di otak ini memberikan ribuan bahkan jutaan pemikiran-pemikiran baru yang jika dipikirkan hanya akan menimbulkan banyak kekhawatiran baru. jadi.. jalani saja. :)

Advertisements