Jam tiga pagi aku terbangun, setelah sekitar satu jam yang lalu aku bisa merebahkan tubuhku di kasur dan terlelap setelah selesai mengemas semua barang yang akan aku bawa. Aku langsung bergegas mencuci muka, sedikit merapikan diri, dan bersiap-siap. Sekitar jam setengah empat aku mebangunkan teman-temanku yang tidur dirumah. Dengan wajah kusut yang masih mengantuk mereka terpaksa membuka mata lebar-lebar, bersiap dan mengeluarkan motor mereka masing-masing dari garasi.

Foto dulu sebelum berangkat :D

Setelah menaruh koper di motor Prem, meminta A Iwonk membawa daypack, dan menggendong carrier di punggungku, aku berpamitan ke Nenek. Motor melaju membawaku dan Erna ke Primajasa yang lokasinya tidak jauh dari rumah. Sesampainya di Primajasa, aku langsung memesan tiket untuk jam 4 subuh lalu langsung memasukkan barang-barangku ke bagasi bis. Setelah berpamitan dengan kilat ke tiga temanku, aku langsung menaiki bis, mencari kursi kosong supaya bisa duduk dekat jendela dan akhirnya aku mendapat tempat duduk di baris kedua dari belakang. Setelah memasang headset di telingaku dan memutar lagu dari iPod aku pun langsung terlelap.

Aku membuka mata ketika hari sudah mulai terang, kulihat bis yang kutumpangi mulai memasuki gerbang Bandara Soekarno Hatta. Aku melihat jam di tangan kiriku menunjukkan waktu di angka 7.39.

aku turun di terminal 1B. Pagi itu bandara terlihat sangat sibuk, aku melewati banyak kerumunan orang sampai akhirnya berhasil check in di counter Sriwijaya tanpa antri, tidak seperti antrian panjang dan padatnya di counter Lion Air. Aku langsung menuju ruang tunggu B4, menghubungi Pak Cahyo yang katanya akan menjemputku di bandara Jambi dan duduk manis menunggu waktu boarding.

Jam 8.30 pintu pesawat mulai dibuka, aku menuju pesawat dan langsung duduk di seat 7E setelah menaruh ransel kecilku di kabin atas. Beruntungnya pagi ini, semua berjalan lancar dan pesawat tidak mengalami keterlambatan, tepat jam 9 pesawat mulai lepas landas. Selepas take off badanku yang kurang tidur semalam ini langsung merasa nyaman dan terlelap dengan nyenyak.

Selepas landing di Bandara Sutan Thaha Syaifuddin aku terbangun. Rasanya cukup membuat badan segar setelah tidur satu jam di udara. Sambil menunggu bagasi aku mengecek handphone, ada sms dari Ragil yang katanya sudah stand by di bandara untuk menjemputku. Setelah mengambil semua bagasi aku bertemu dengan Mas Ragil yang memakai kaos AC Milan putih di pintu kedatangan.

Pintu kedatangan di Bandara Sultan Thaha Syaifuddin, Jambi

Ternyata Pak Cahyo harus nganter boss, makanya Mas Ragil yang jadinya jemput. Mas Ragil ngebantu bawain koper dan daypackku sambil mengarah ke parkiran. Sampai akhirnya dia masukin barang-barang aku ke kursi belakang mobil 4WD yang dia bawa, lalu membawaku ke Kantor FZS. Mobil 4WD? Pengen dong mas nyobain bawaaaaaaaaa! Hahaha, norak!

Di perjalanan aku dan Mas Ragil lumayan ngobrol banyak, sambil ngedengerin lagu-lagu Jogja HipHop Foundation yang dia putar di radio. Ternyata dia asli Purworejo dan sudah hampir 4 tahun bekerja di Frankfurt Zoological Society ini. Sambil ngobrol, aku whatsappan sama ibu yang nanyain tentang ini itu. Pecah banget pas ibu bilang, “coba fotoin mas mas yang jemput kakak.” Huahahaha! Yakali bu, sambil nahan ngakak aku cuma nikmati jalanan Jambi yang sepi sambil terus ngobrol sama Mas Ragil.

Sampai di kantor FZS aku langsung ketemu Pak Dirk, ngobrol banyak hal dan akhirnya disuruh baca dan tanda tangan kontrak. Sambil baca kontrak, Pak Dirk ninggalin aku sendiri di ruangan besar yang keliatannya adalah ruang meeting. Selesai baca kontrak, aku coba jalan-jalan ke halaman belakang kantor. Halamannya cukup luas, dan ada dua kandang perak besar tapi kosong di bagian paling belakang, yang ternyata adalah kandang Orangutan kalau Orangutan lagi mau di karantina atau di-reintroduksi sebelum di lepas liarin di alam bebas.

Ruang meeting kantor FZS Jambi

Mba Tere, yang duduk di front office kantor, manggil aku buat makan siang. Aku diajak ke kantin bude di depan yang jadi kateringnya kantor, ngambil makanan yang disajiin parasmanan sama bude, terus balik lagi buat makan di kantor. Pas mau makan, ketemu sama orang kantor dan dikenalin sama Mba Tere. Pas salaman dia bilang, “kayanya kenal deh.” Hah? Siapa? Aku coba nginget-nginget mukanya, tapi kaga inget itu siapa. Ahaha.

“Beswan Djarum kan? Waktu itu pulang outbond aku main di Bandung bareng Andre, terus kita ketemu. Malem-malem sih, makanya mungkin lupa.” Katanya lagi.

Tring! Tiba-tiba aja inget, dulu emang pernah sih nemenin Beswan jambi malem-malem di Bandung. Tapi tetep aja kaga inget ini mbaknya siapa yaa. Haha. Habis ngobrol, lama-lama tau kalau namanya Dea. Dia kerja di tim yang sama bareng Mas Ragil. Sambil makan, sempet kenalan juga sama yang namanya Doris. Bule cewe yang badannya gede, makannya pun guedeeeee. Sempet syok liat porsi makannya. :p

Habis makan, sekitar jam setengah satu travel buat ke Tebo dating ngejemput ke kantor. Mobilnya avanza, bagasinya udah super penuh, ditambah koper sama keril aku ya makin padet itu bagasi. Aku duduk di depan, sementara di kursi tengah ada dua bapak-bapak pake kopeah dan satu abang-abang baju coklat.

Dari kantor, travel mampir dulu ke poolnya. Bayar travel harganya 70.000, ganti supir, langsung lanjut jalan lagi. Sekitar setengah jam cukup nikmatin perjalanan, sampai akhirnya ketiduran lagi. :D

Sekitar jam 3 sore, mobil berhenti di depan rumah makan padang. Dari alamatnya nunjukin kalau lokasinya ada di Simpang Sei Rengat, Muara Bungo. Karena masih kenyang, akhirnya aku Cuma pesen es teh manis. Pengennya sih sate padang, tapi sate padang sekitaran situ belum ada yang buka. Dari situ lanjut lagi perjalanan ke Tebo.

Foto miring, maklum pake kamera yang LCD-nya mati. :p

Abang-abang baju coklat tiba-tiba nyapa. Akhirnya ngobrol singkat dan masih disangkain mahasiswa. Uyeeeeeee! Yang sejam kemudia abang-abang ini mabok dan muntah. Ugh, langsung naikin volume iPod deh biar gak kedengeran suara muntahnya dan ikut-ikutan mual!

Jalanan menuju Tebo ternyata gak seperti yang aku duga. Dulu pernah ke Curup, 5 jam perjalanan dari Bandara Fatmawati Bengkulu. Jalanannya ajaib, jelek banget dan masih tanah merah, kanan kirinya juga hutan belantara. Malah kata om, kita bisa papas an sama harimau. Tapi ternyata jalanan dari Jambi ke Tebo bagus, udah ga ada hutan lebat, semuanya udah jadi pemukiman. Ternyata jalanan itu jalur Trans Sumatera, makanya bagus.

Akhirnya jam 5 sore sampai di Tebo. Aku yang paling terakhir dianter supir travel, travel ini ternyata langganannya anak-anak FZS jadi udah hafal banget kalau ke Tebo pasti dianternya ke Mess Orangutan.

Sampai juga di mess, halamannya luas tapi bangunannya gak begitu besar dan kelihatannya bangunan lama, dilihat dari cat putihnya yang sudah berubah warna jadi putih gading yang cenderung kusem. Ngga keliatan ada kehidupan sore itu di mess, kelihatannya sepi. Tapi supir travel masuk ke dalem lewat garasi, akhirnya keluarlah abang-abang dan nyuruh aku masuk.

Sehabis bilang makasih sama supir travel, aku bawa semua barang aku ke dalem lewat pintu garasi. Mata langsung berbinar pas ngeliat isi garasi motor trail semua. Aaaaaaaaaaak! Maudong satuuuuuuuu! *norak lagi*

Aku duduk di halaman belakang mess dan diajak ngobrol sama Bang Albert dan Mas Kun, sambil nunggu Kak Mira pulang. Kak Mira ini koordinator Community Affair Officer di Tim Elephant Conservation & Conflict Mitigation Unit, yaa bisa dibilang atasan langsung aku nantinya deh. Bang Albert ternyata di Tim ECCMU juga, tapi dia jadi coordinator buat mitigasi, orang lapangan banget deh yang sering ke hutan dan ketemu gajah. Keren!

Habis ngobrol banyak, akhirnya sekitar jam 6 Kak Mira datang. Aku masuk ke mess dan dijelasin banyak hal sama Kak Mira tentang job desk disini. Kak Mira juga ngejelasin tentang Early Warning System dimana kita bisa ngetrack posisi gajah dan ngingetin warga kalau gajah mendekati kea rah pemukiman, belajar tentang pemetaan GIS, kamera trap, dan lain-lainnya. Seems it will gonna be totally fun! :D

Sekitar jam 7, Kak Mira ngajak aku keluar cari makan. Kita makan Coto Makassar sambil cerita banyak hal, seru! Habis itu belanja ke mini market dan beli ember, soalnya kamar mandi di kamar yang bakal aku tempatin itu baru, jadi belum ada embernya. Kita juga ngobrol banyak tentang penghuni-penghuni Taman Nasional Bukit Tigapuluh, ternyata Orang Rimba atau Suku Anak Dalam disini beda dengan yang ada di Taman Nasional Bukit Duabelas, atau yang ada di film Sokola Rimba. Orang Rimba disini udah melek duit dan ditakutin polisi karena anarkis.

Jam 9 kita pulang. Kak Mira nunjukin kamar aku yang ternyata multifungsi jadi gudang juga. Hmmm, emang agak berantakan sih. Jadi sebelum mandi aku beres-beres kamar dulu biar agak rapih. Habis beres-beres, aku siap-siap mau mandi. Ternyata, gayungnya gak ada. Haaaaa! Aku ngetok kamar Kak Mira buat nanyain gayung, tapi kayanya Kak Mira udah tidur jadi gak ada sahutan. Sambil mikir ternyata ada toples kosong di rak barang-barang yang ada di kamr, akhirnya mandi pake itu deh. Gegara kamar mandi baru, jadi belum ada lampu, mandinya diterangin cahaya lilin dan cahaya bulan. :D

Hei kamar-setengah-gudang, please be nice for next three months!

Beres mandi, aku coba tidur sambil main hp dan coba komunikasi sama yang di seberang sana. Sinyal internet Indosat mentok di GPRS, itu pun ilang-ilangan. Akhirnya coba pake Simpati. Akhirnya ketiduran juga sambil main hp.

Well, hari ini berjalan lancer dan cukup menyenangkan. Semoga hari-hari berikutnya juga. Amin! :D

Advertisements