Selamat pagi, Tebo!

Hari ini Kak Mira ngetok kamar aku sekitar jam setengah delapan pagi. Setelah tidur nyenyak semalem yang mungkin karena kecapean habis perjalanan dari Bandung, aku bangun jam 6 pagi setelah sebelumnya sempet kebangun jam 3.30 dan ngedenger suara-suara tentang Tim Delta, mungkin mereka lagi bikin laporan patroli atau entahlah kenapa harus subuh-subuh gitu.

Habis rapi-rapi aku keluar kamar, Kak Mira di meja depan udah nyiapin laptop buat aku dan bahan-bahan yang harus aku kerjain hari ini, sementara dia bakal pergi seharian buat ketemu sama orang-orang Departemen Kehutanan. Tugasnya simple, cuma ngerapihin bahan buat campaign di Radio Muara Bungo hari minggu nanti. Jadi mungkin seharian bakal depan laptop.

Sebelum pergi Kak Mira pesen, “Kalau mau makan, ikut masak aja sama abang-abang di belakang. Ga enak soalnya kalau makan tapi ga ikut masak, mana kita kan belum sempet belanja bahan makanan.” Aku jawab oke aja, biar cepet. :p

Aku kerja di ruangan depan. Liat-liat video gajah, infographic yang dibikin kantor, baca-baca presentasi tentang kondisi gajah di Taman Nasional Bukit Tigapuluh, liat video gajah yang ketangkep di camera trap, dan lainnya. Terus kedengeran ada yang lagi masak di dapur. Aku sok-sokan aja mau buang sampah, ke belakang basa-basi nanya dimana tempat sampah. Ada abang yang jawab di dapur. Pas di dapur, emang lagi masak nasi dan rebus ayam gitu tapi ga ada orang yang masaknya. Yaaaaaaaah, gabisa alibi sok sok mau bantuin masak. Keluar dapur abang yang tadi pun udah raib, aih nanti aku makan apa? T_T

Duduk lagi di depan, datenglah Bang Budi. Kurang tau deh dia di bagian apa, ga ngobrol banyak Cuma selewat-selewat, gegara dia Cuma bolak balik ke depan buat ngecek handphonenya yang ditaro di teralis jendela, buat nyari sinyal keliatannya sih.

Laper.

Ugh.

Mau makan, tapi bingung. Kak Mira bilang kalau kita makan tapi ga bantuin masak suka pada sensi katanya. Errr, andai aku gatau info ini pasti jadinya cuek-cuek aja deh. Haha.

Akhirnya inget, kemaren di pesawat dikasih biscuit dan belum dimakan. Akhirnya makan biscuit buat ganjel, lumayaaaaaaaaaaaan.

Kenalan sama Bang Robby. Gatau deh siapa, dia tiba-tiba masuk ke kamar cowok terus pergi lagi aja.

Laper.

Banyak trail seliweran keluar masuk mess, entah ngapain. Sesekali ada jeep orens dating sebentar terus langsung pergi lagi. Man, pengen dong ke lapangan jugaaaaaaa. Haha.

Laper.

Ngelirik dapur, rasanya krik krik.

Laper.

Banyak minum aja deh.

Laper.

Uh tapi malu ke dapur! Haha.

Laper.

Sok sok kerja lagi aja deh.

Laper.

Baiklah, udah gak kuat!

Aku jalan ke arah belakang, nanya ke Mba Yanti di ruangannya. “Mba, kalau mau makan masak aja ya?” Mba Yanti ngejawab iya tanpa berpaling dari kertas-kertas yang ada di meja kerjanya.

Aku lihat ada bekas wajan yang isinya sambel balado, nasi, dang ga ada lagi. Haha. Kayanya bikin nasi goreng balado lucu nih. Aku manasin wajan, masukin nasi, goreng-goreng sedikit, voila! Sebelum makan aku lihat ada makanan dibalik tudung saji, ternyata ada sedikit tumis terong dan ayam balado dong! Haaaaaa, rejeki anak soleh. Yaudah deh sekalian makan pake itu. Haha.

Duh, rasanya kaku banget yak. Karena masih baru mungkin jadi aku juga masih adaptasi, masih belum bisa sok akrab sama semua orang disini. Tapi dinikmatin aja sik, masih woles. Hehe.

Udah jam lima, kerjaan udah kelar. Ngapain yak? Kak mira belum juga pulang, gatau dimana dia. Aku ke teras belakang, sok-sokan pengen nongkrong bareng yang lain macem pas kemaren dating bareng Bang Albert, eh ternyata kaga ada orang. Yaudah akhirnya masuk kamar, rebahan, dan ketiduran.

Kebangun jam 7. Gerah banget, mandi dulu kali yak.

Aku taro kacamata di kasur, nyalain lilin gegara kamar mandi masih belum dikasih lamp uterus mandi pake toples gegara masih juga belum dibeliin gayung. Haha. Pas abis shampoan sama sabunan, aku mau cari itu toples gayung. Dan, hilang. Oke, mungkin aku taro disekitaran kamar mandi. Gak ada dong! Oke, coba cari lagi, di ember gak ada, di lantai gak ada, dimana cobaaaaaaa?! Aku ambil lilin, coba ngasih penerangan ke sekeliling kamar mandi, masih sama sekali gak nampak!

Damn, ini kasusnya sama kaya kacamata kucing aku yang ilang kemaren. Misterius! Akhirnya aku keluar kamar mandi ngambil handphone yang lagi di charge buat dapet penerangan yang lebih baik. Jir, masih ga ketemu dong. Oke, mulai horror. Yakin banget tadi abis jebar jebur pake itu toples, dan ditaronya disekitaran kamar mandi. Masa sih gak ada?!

Aku ke kamar lagi, ngambil kacamata. Coba teliti nyari lagi di setiap sudut kamar mandi. Dan ternyata.. itu toples lagi asik terbenam di dasar ember jumbo ini. Faaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak! Ada kali hampir setengah jam nyariin itu toples-bening-yang-nyaru-sama-air apalagi di tempat gelap gitu. Pft!

Jam 8 Kak Mira whatsapp, nanyain udah makan apa belum. Aku bilang belum, terus curhat deh masih canggung sama yang lain. Terus tiba-tiba hujan besar. Akhirnya Kak Mira minta aku makan duluan aja di mess. Tapi , lagi-lagi, malu! Haha. Yaudah deh di kamar aja tiduran, itung-itung diet juga. Hihi.

Aku keluar kamar sebentar buat ngerapihin laptop, tiba-tiba mati lampu. Terus ada abang-abang benerin sekring, terus ngajak kenalan namanya Bang Doni, terus kaga keliatan komuknya orang dia ngajak kenalan pas lampu belum nyala. Hahahha. Pas lampu nyala aku balik lagi masuk kamar.

Bingung. Ngapain ya? Denger diluar lagi pada nonton tv bareng. Awalnya niat keluar sok-sok gabung, pas udah pake pashmina eh ternyata kedengeran filmnya horror jadul gitu, mungkin suzana. Phew. Gajadi deh, mending diem aja sendirian di kamar. Haha.

Lagi asik-asik main hengpong, eh tiba-tiba mati lampu. Krik! Biasanya aku takut kalau lagi mati lampu dan di tempat baru, tapi ini rasanya cuek aja. Biasa aja. Mungkin aku mulai teu borangan ayeuna ceuk urang sunda mah, haha. Cuma jalan ke kamar mandi ngambil lilin, terus nyalain taro di tengah kamar, tiduran lagi deh main hape.

Kedengeran abang-abang diluar ngobrol pake logat sumatera melayu tentang ada orang yang baru mati gitu. Eh serius deh, mereka ngomongnya mati bukan meninggal. Terus aku gamau denger, pasang headset aja. Bodo. Tapi masih tetep selow, mungkin emang lagi di kondisi berani kali yak makanya ngga ngerasa serem.

Gak lama, lampu nyala lagi.

Well, hari ini berjalan normal-normal aja. Belum ada yang menarik, seru, atau aneh, but so far so good. Oiya, kenapa messnya dinamain Mess Orangutan karena focus FZS awalnya Cuma di konservasi Orangutan. Tapi setelah berjalannya waktu, ternyata di Taman Nasional Bukit Tigapuluh ada juga Harimau Sumatera dan Gajah Sumatera yang sangat perlu perhatian.

Tengah malem mulai ketiduran, sepanjang malem kebangun terus gegara suara kodok yang kayanya nangkring depan jendela super rebut sampe subuh. Suara mereka baru hilang pas aku selesai solat subuh. Ajaib!

Advertisements