Selamat pagi, Tebo!

Pagi ini aku terbangun gegara suara rombongan kodok di dekat jendela kamar yang tak henti-hentinya mengaum dari tadi malam selepas hujan lebat yang mendadak itu. Setelah mandi, aku rebahan sebentar di kasur lalu keluar kamar untuk mengambil air minum.

Di ruangan kerja, aku lihat Kak Mira sudah ada disana. Aku menghampirinya dan dia meminta hasil kerjaku untuk skrip siaran di radio yang aku kerjakan kemarin, setelah ngoper lewat flashdisk kita asik dengan laptop masing-masing. Ternyata masih ada bahan yang harus aku edit lagi, sambil ngedit Kak Mira ngupas mangga cengkir jadi makan bareng deh.

Gak lama Kak Mira minta aku pindah ruangan dulu, karena akan dipakai briefing untuk tim yang akan ke lapangan. Di ruangan sebelah aku nguping, mereka briefing karena ada rikues ngedadak dari BKSDA karena ada gajah yang keliatannya mendekati pemukiman warga. Banyak hal teknis sih yang dibahas, jadi aku ngga gitu ngerti.

Hari ini aku mulai diajarin banyak hal, dikenalin dengn berbagai system yang ada. Yang paling menarik, hari ini aku belajar ngegunain software GIS, software buat pemetaan gitu. Dulu aku sering denger tentang GIS dari anak-anak geologi atau ilmu tanah yang emang ranah kerjanya banyak di lapangan dan butuh pemetaan gitu.

Seru! Belajar koordinat-koordinat, belajar cara ngecek lokasi gajah, kemana gajah mengarah, dan lain sebagainya. Pokonya banyak tentang pergajahan dan seru! Makin pengen cepet-cepet ke lapangan buat ketemu mereka langsung. :D

Ternyata di sekitar kawasan Taman Nasional Bukit Tigapuluh banyak konsesi perusahaan, ada sawit, akasia, karet, dan lain sebagainya. Dan itu dulunya adalah lahan taman nasional, yang perlahan dikikis akibat izin yang dikasih gubernur ke perusahaan-perusahaan yang gila uang. Hmmm. Mungkin cerita tentang konservasinya di halaman lain yak, ini khusus curhat harian aja, haha.

“kamu bisa bawa motor kopling ngga? Soalnya motor vega yang biasa aku pake dibawa ke lapangan, jadi Cuma nyisa motor kopling di kantor.” Tanya Kak Mira.

“bisa kak.” Ngga pake mikir aku jawab. Yes! Bentar lagi mainan trail. :D

“tapi pernah bawa kan? Syukur deh, soalnya sempet ketir, kan minggu kita ke Bungo tapi Cuma ada motor kopling.” Kata Kak Mira lagi.

“pernah kok kak, bisa, tenang. Hehe.”

Akhirnya ngobrol punya ngobrol, Kak Mira cerita kalau pilihan trailnya ada TS dan KLX. Kalau TS lebih ribet, nyalainnya susah, 2 tak, dan banyak yang udah ditinggiin. Rada ngeper juga sih, tapi yasudahlah, aku kan selalu beruntung, pasti bisa! Amin. :D

Jam 12 Kak Mira ngajak belanja buat masak, karena hari ini Tim WPU (Wildlife Protection Unit) pada ke lapangan, jadi mess super sepi dang ga ada yang masak. Terus kita ke warung deket mess pinjem mio pacarnya Bang Arisman, ngga jauh sih Cuma sekitar sekilo dari mess kea rah mesjid.

Habis belanja segala macem pulanglah kita, di perjalanan pulang aku menyadari sesuatu yang mengejutkan.

Ternyata..

Ternyata..

Jadi emang dari kemaren aku sadar sih depan mess itu lahan kosong dan banyak pohonnya, tapi kirain Cuma kebun doing gitu atau halaman rumah orang. Kan halaman mess ini juga sueper guede.

Tapi ternyata..

Ternyata..

Depan mess yang pinggir jalan raya itu ternyata kuburan! Huaaaaaaaa mamah! >.<

Sebagian dari diri aku rada soak. Tapi sebagian besar dari diri aku Cuma nganggepin, “oh, kuburan? Oke.”

Tapi, tapi, sebagian dari aku yang ketir mulai resah. Kan aku tidur sendirian, yaampun itu kubaran, omagaaaaaaaa! Tapi sebagian besar dari aku ternyata bisa ngontrol diri aku buat tenang. “yaelah, yaudah sih. Selama ngga saling ganggu woles aja. Lagian kan di mess ramean, Cuma di kamarnya aja yang sendiri.”

Well, mungkin memang aku semakin jadi lebih baik. Semakin jadi pemberani. Semakin bisa mengendalikan pikiran buat mikir yang baik-baik aja. Baguslah kalau gitu. ^^

Sampai mess, aku sama Kak Mira masak roti goreng telor. Sambil masak kita ngobrol banyak hal. Dari keluarga, latar belakang, visi misi, segala macem deh. Seru! :D

Ternyata masakan aku agak asin, habis bingung takarannya, adanya Cuma garem kasar bukan garem halus. Tapi yauds lah yah, enak kok. Haha. Tapi ga ada yang makan, mess sepi bingits soalnya.

Etapi ternyata ada Mas Ragil lagi di Tebo. Ituloh yang jemput aku kemaren di bandara. Lagi mau persiapan kegiatan mungkin, karena katanya tim Mas Ragil dan tim Kak Mira bakal barengan ngerjain event tanggal 15 oktober nanti.

Sampai sore Kak Mira sibuk ngga tau sama apaan, aku ngga ada kerjaan jadi Cuma nulis-nulis blog aja. Haha. Sampe jam 6 sore kita mapping gajah lagi buat early warning system.

Malem aku mandi, santai-santai. Terus makan malem pake sopnya Mba Yanti. Enak! Ada aroma rempahnya gitu, baby jagungnya juga manis. Terus nonton I am Number 4 bareng Mas Ragil, Kak Mira, sama abang satu lagi yang baru kenalan hari ini terus aku udah lupa siapa namanya. Hahahaha.

Jam 10 an aku masuk kamar. Nyicil ngerjain konten sosmed Sui Utik, ngeliatin foto-foto bareng kamu buat pelepas rindu, dengerin lagu, whatsappan, nyanyi-nyanyi, guling-guling, ngga jelas deh sampe akhirnya baru bisa tidur jam 2 pagi. Gatau kenapa hari ini susah tidur, padahal ngga tidur siang. Terus agak parno juga sama suara kodok yang aneh dan berisik di jendela kamar. Apa ada ngaruhnya ya gegara ini malem jumat dan di depan mess itu kuburan. Hiiiiiiiiiiy!

Β 

Advertisements