Hari ini kebangun jam setengah enam pagi. Niat pengen solat subuh terus malah merem lagi. Gak lam lampu tiba-tiba mati, diluar ternyata belum terang jadi kamar langsung berubah gelap. Aku coba ngga peduli, merem lagi. Tapi suara geng kodok yang roman-romannya nemplok di jendela gak ada berhenti-berhentinya ngoceh. Suaranya kadang aneh, aneh pokonya, bikin agak parno juga dari semalem, makanya baru bisa tidur sekitar jam dua pagi. Tiba-tiba suara kodoknya berubah aneh, bikin agak begidik juga sik. Tapi gegara tau itu udah lewat subu, jadi ya setan udah bobo kan? Hahahaha.

Terus tiba-tiba diantara sadar ngga sadar, mata menangkap bentuk aneh.

Ugh.

Sebagian dari diri aku yang lagi pemberani langsung ngikis praduga horror itu. “Ah udah pagi, masa iya sih.” Dalam hatiku. Tapi sepertinya bagian diri aku yang penakut masih belum bisa percaya kalau semuanya baik-baik aja, jadi deh aku bangun nyalain lilin. Habis naro ditengah kamar langsung tiduran lagi dan merem.

Badan ternyata masih ngga tenang. “Ih, harus dipastiin bener gitu?” tiba-tiba aja aku ngomong gitu. Nyari si popon gak ketemu, yang ada Cuma power bank. Akhirnya coba nyenter ke seluruh ruangan pake senter di powerbank, mastiin kalau di setiap sudut kamar itu ngga ada apa-apa. Setelah tenang dan yakin, bobo nyenyak lagi deh.

Terus kebangun ternyata udah jam 7.30. Hah, ngga subuhan dan telaaaaaat! Ngga telat juga sih, Cuma kan awal-awal nih jadi masih pencitraan. Hahahah. Apalagi dari semalem udah niat pagi ini mau bikin bubur kacang ijo. Kacang ijonya aja udah direndemdari semalem.

Beres mandi dan siap-siap, langsung deh ke luar. Kak Mira ternyata belum ada di ruangan kerja. Aku langsung ke dapur, masak. Ketemu Mas Ragil yang baru keluar dari kamar mandi. Terus dateng Mba Yanti masak air panas. Ternyata kacang ijo rendeman semalem masih kurang empuk, jadi aku rebus dulu sebelum nyampurin santen sama gula aren.

Voila! Kacang ijonya jadi, yeaaaaaay! Enyak, walau kurang gurih gegara santennya Cuma ada sekotak kecil. Terus Kak Mira nemu santen di gudang sekotak lagi, dia panasin lagi kacang ijonya, tambah kayu manis sama jahe juga. Jadinya, enyak! Nyam! :3

Pagi ini seperti biasa aku mapping buat Early Warning System dan sms warga tentang informasi posisi keberadaan gajah. Habis itu di brainstorm tentang pameran yang bakal kita isi standnya di hari ulang tahunnya Kabupaten Tebo minggu depan. Setelah brainstorm aku dapet tugas nih, buat bikin desain poster buat pameran! HAAAAAA! APAAAAAAAAAH?!*zoom in zoom out*

Well, pas interview via tlfn pas aku di Belitung itu emang Kak Mira anya aku bisa desain apa engga. Aku sepik aja bilang bisa tapi pake corel doang. Lahemang bisa, itu pun gegara baru-baru kemaren ngulik buat bikin cv yang rada unyu, sama bantuin Dinar bikin pamflet. Tapi kan kan kan, itu hanya heureuy belaka. Omagaaaaaa! Hahahahaha.

Tapi aku sok cool aja ngeiyain sanggup. Terus aku buka tuh laptop, kaga ada corelnya Cuma ada photoshop. HA! Di laptop aku ada sih corel, tapi males ngambil ke kamar, hahahah. Terus, setelah kebayang konsep posternya bakal gimana aku coba cari cara buat bikin pake photoshop. Akhirnya aku ngontak Rida sama Fakhril, yang notabene adalah seorang gerapik disayner. :3

Kayanya sih Fakhril lagi sibuk, jadi agak-agak gak nyambung. Alhamdulillah Rida nuntun sedikit-sedikit yang lama-lama menjadi bukit. Sampe akhirnya mungkin dia kesel, “Emang mau bikin apa sih? Udah siniin imagenya, kayanya lebih gampang urang yang ngerjain.” Hahaha! Oh dude, you areso fucking kind! Tapinya disini kaga ada si fucking internet oy buat ngirim imagenya juga. Haaaaaaaa! Hhahahaha.

Akhirnya dengan bimbingan Rida dan dengan izin Tuhan Yang Maha Esa, aku bisa bikin poster tentang gajah! Uyeeeeeeeee! Walau simpel, tapi ini poster pertama aku, dan pertama kalinya disen disen pake sotosop. Haaaaaaa! Terharuuuuuuu! Banggaaaaaaa! :’)

Terus pas ditunjukin ke Kak Mira katanya menarik, Cuma di revisi titlenya aja. Haaaaaaaa! Gajah! Karenamu aku bisaaaaaaaaaaa! :’)

Habis itu, aku masih ada erjaan bikin poster lagi, tapi sebelumnya harus nonton film Discovery Channelnya dulu. Jadi itu video tentang gajah yang saling berempati dan berkabung pas tau ada temennya yang mati. Ah, so cute! :3

Karena udah sore, Kak Mira bilang aku boleh ngerjain poster satunya lagi besok pagi. Langsung deh aku tutup itu laptop. Haha. Terus tetiba, si popon dapet sinyal edge! Uhwaw! Mejik! Gegara pintu depan dibuka. Ke depanlah aku, well depan mess ternyata emtri emang dapet edge. Hahahahha. Terus ternyata dlluar berkabut, lebih tebel dari kemaren. Kabut asap lagi, hmmm.

Sebelum pulang ke kamar, Kak Mira bilang kalau besok ada Tim MEU bakalan dateng dari Jambi buat briefing acara pameran minggu depan. Terus siangnya kita bakal ke SP 3, nama daerah gitu di kawasan lanskap Taman Nasional Bukit Tigapuluh, nginep disana terus besoknya ke Bungo buat ngisi acara talkshow di radio. Yeaaaaaayyyy! Akhirnya besok bakal keluar kandang, akhirnyaaaaaa. :D

Jam setengah 8 aku janjian sama Kak Mira mau keluar cari makan, eh ternyata kaga ada motor. Yauds deh, gajadi terus aku mandi. Habis mandi Kak Mira manggil, ternyata dia udah bikin tumis kacang panjang sama tahu, makan deh dikit. Terus aku makan kacang ijo tadi pagi lagi, karena banyak banget ternyata. Terus nonton bareng film Arnold Sekewerkewer yang gatau judulnya apa.terus bosen, terus aku ngambil cottonbud di kotak P3K. Sambil korek kuping aku liat-liat rak buku, eh ternyata ada panduan Diklat Wanadri, baca-baca dan ternyata butuh energi buat memahami itu buku jadi aku tutupterus taro lagi di rak. Haha.

Duduk lagi depan tv bentar terus masuk kamar. And here i am, in front of my laptop flowing through the night with my words.

Today so far still so good. Nothing less nothing more. Masih belum begitu akrab sama semua penghuni disini, tapi nyaman-nyaman aja sih ngga canggung. Dan hari ini banyak yang nanya kabar, nanya betah atau engga, banyak yang curhat juga, pokonya banyak bersilaturahmi lewat sesuatu yang dituduhkan banyak orang sebagai hal yang menjauhkan-yang-dekat dan mendekatkan-yang-jauh.

Selamat malam, Tebo! :)

 

 

Advertisements