Pagi-pagi aku udah nangkring di ruangan kerja, tapi disuruh pindah gegara mau ada briefing tim lapangan. Ga mapping hari ini, soalnya mau ngajarin Bang Herman mapping biar bisa mapping selama kita pergi.

Kita? Pergi? Iya!

Akhirnya hari ini bakal keluar kandang! Uyeeeeeeaaaaaaa!

Jadi aku nyelesein desain poster gajah, walaupun listrik nyala mati. Ternyata di Tebo sini tiap sabtu listrik mati seharian, terus di mess pake genset. Tapinya solarnya habis, jadi deh nyala mati. Haha. Aku sempet tanya, kenapa ga pake solar panel? Kalau di lapangan katanya sih pake solar panel, tapi gegara disini messnya kontrak, jadi mau install solar panel jugakagok gitu. Kan itu investasi yang cukup besar.

Jam 11 aku konsultasi sama Kak Mira, kenapa file PSD aku gak bisa di save as ke JPEG. Belum nemu solusi, eh listrik mati. Akhirnya matiin laptop terus nongkrog di teras belakang. Ngobrol banyak. Terus ada yang belanja ke pasar buat masak makan siang, eh ternyata belanjanya jengkol doang. :|

Akhirnya,pertama kalinya nyoba makan jengkol! Well, not bad. Mungkin gegara sugesti aja dari dulu ga pernahmakan jengkol, gegara bau dan sebagainya.

Akhirnya lampu nyala, nyelesain desain setelah sekian lama ngotak ngatik kenapa filenya gabisa di save as JPEG.

Lupa jam berapa, siang deh pokoknya. Nyingnying, koorlap MEU (Mobile Education Unit) dateng. Ternyata kita seangkatan, dia dulu kuliah di Biologi UGM. Terus packing kilat buat 3 hari 2 malem.

Jam 16.30 berangkat dari mess. Motor vega yang biasa dipake Kak Mira dibawa ke lapangan, jadi deh pake vixion. Kak Mira emang sempetnanya, aku bisa ga pake motor kopling. Aku jawab aja bisa, masalah beneran bisa atau ngga nya mah gimana nanti, huahahahahha! Ya pernah coba sih, dan emang bisa. Tapi pas di Meru Betiri nyobain KLX nya Bang Kucenk ya gitu, gak lancar. Tapi kan bulan kemaren sempet bawa vixion juga dari Garut ke Bandung.

Tapiiiiii.. pas bawa vixion kemaren kan dikawal lelaki gagah berbadan gelap, hahahaha. Jadi sekarang Cuma dikawal sama cewe yang bodinya lebih kecil dari aku ya mayan resah juga, mana kemaren masih agak gak lancar gitu. Masih kurang bisa main kopling. Tapi ya woles lah, apa sih yang gabisa? Pasti bisa kalau udah dicoba. :D

Berangkat di wanti-wanti sama Bang Budi, koordinator WPU, “kalau ada motor yang ngedeketin, jangan diladenin, kalau dia mepet gas aja, ini bukan Jawa!” yaiyalah bang, di Jawa juga kalau ada yang begitu pas lagi di jalan mah ya serem juga.

Bisa, tapi masih endet-endetan gitu. Pertama ke warung beli bensin sama minum, terus ngeeeeeeeeeng menuju SP2.

SP2 itu julukan Desa Sekutur Jaya di Kecamatan Serai Serumpun. Kenapa namanya SP2? Karena pembangunan desanya kedua setelah SP1, ada juga SP lainnya sampai SP7. Gak ngerti juga kenapa julukannya SP.

Perjalanan sekitar 1,5 jam, kebanyakan jalanan aspal mulus berlubang diantara hutan karet, juga ngelewatin Sungai Batanghari. Aku jalan pelan-pelan aja dan belum berani nyalip-nyalip, sempet coba nyalip avanza eh pas lagi nyalip mau nambah gigi taunya malahturun, eww.Terus pas udah deket desanya, sekitar 15 menitan, jalannya tanahmerah berbatu diantara hutan sawit gitu. Agak horror soalnya nanjak terus berbatu, kalau mesin mati pas kopling gak seimbang, aku kudu pieeee? :|

Akhirnya jam 6 kurang lima menit, sampe juga di SP 2 dengan selamat sentosa sejahtera! Oiya, di jalan menuju SP2 kita ngelewatin Desa Rambahan. Itudesa bahaya gitu katanya, kalau malem suka nyegat yanglewat dan ngerampok. Di desa itu juga ada motor yang pas sadar kita cewe dia cengengesan ngeliatin terus ngegodain terus rada mepet gitu, iyuh! Gak Cuma di Rambahan sih, beberapa kali di jalan kalau ada motor nyalip terus sadar aku cewe terus langsung diliatin sambil cengengesan ganjen gitu, norak! Padahal aku udah pake flanel, sepatu gunung, ransel, masih keliatan cewenya ternyata.

Sampe di SP2 langsung ke rumah kepala desa, tapi lagi gada. Terus ke rumah ketua KUD, anaknya yang keluar bilangnya sih ga ada, bapaknya lagi ke belakang. Pas ditanyain belakang mana, ga jelas gitu jawabnya, terus kedengeran suara ibunya dari dalem rumah nyuruh tutup pintunya. Wew. Padahal depan rumah ada truk gitu, katanya sih itu truknya Pak KUD. Taudeh.

Jadi kita ke warungnya pakde, yang bakal kita nginepin. Pakde orang jawa, tapi bisa bahasa sunda! Uhwaw, bisa nyunda di perantauan itu rasanya sungguh emejing! Istrinya pakde juga ternyata orang Bandung, di Ciparay. Desa SP2 ini emang desa transmigran, jadi banyak orang jawa.

Sambil makan mie basonya pakde, banyak ngobrol sama Kak Mira. Soal traveling, soal kelakuan kita yang random, soal sembrono, dan lainnya. Terus jam 9 an kita ke rumah pak saptar. Terus balik lagi ke tempat pakde, terus mau ke rumahnya pakde, agak diatas katanya. Kan warung pakde agak tanjakan gitu, eh mati-mati terus dong motornya.

Akhirnya motor tukeran sama pakde, pakde bawa vixion, aku bawa motornya pakde. Tapiiiii, kok jadi endet-endetan gini bawa bebek? Haha. Entahya, mungkin aku sudah lelah.

Sampe, basa-basi bentar, masuk kamar kira-kira 3×2 tanpa gorden dan Cuma beralas tiker. Buka kerudung, ganti baju, dan bobo!

Well, mayan kaku juga nih tangan abis motoran pake motor gede. Huehuehue.

Advertisements