Dari tadi aku sudah bangun, tapi rasanya udara yang cukup dingin ini membuat malas bergerak. Lama kemudian aku melihat jam di tanganku, sudah jam tujuh pagi. Aku pun mulai bangun lalu pergi ke kamar mandi yang ada di belakang rumah. Kulihat air di dalam bak yang terbuat dari semen itu hanya ada sedikit, dan berwarna kekuningan. Tidak berbau memang, tapi beginilah kondisi air yang ada di sekitaran perkebunan kelapa sawit. Warga disini sadar, memang kelapa sawit membuat kondisi air menjadi buruk. Bahkan dengan adanya air yang menguning itu saja mereka sudah bersyukur, jika musim kemarau air sama sekali tidak mengalir ke perumahan warga. Mereka tidak mengeluh dengan kondisi air ini, karena mereka pikir inilah konsekuensi yang harus mereka hadapi. Mereka harus bertahan dengan kondisi ini, demi uang yang akan mereka dapatkan nantinya dari hasil panen kelapa sawit.

Mayoritas penduduk di SP2 ini adalah orang Jawa. Ada yang awalnya sampai kesini karena program transmigrasi jaman Soeharto, ada juga yang memang sengaja merantau kesini. Katanya disini penghasilannya lumayan walaupun memulai karir sebagai kuli bangunan, dibandingkan jika bertahan mencari nafkah di Pulau Jawa. Bahkan Pakde, yang menampung kami di rumahnya ini, juga dulunya hanya seorang kuli bangunan lalu akhirnya bisa memiliki lahan kelapa sawitnya sendiri.

Aku pun cuci muka, lalu menuju ke rumah Pak Buyung, penjaga pagar listrik, untuk berdiskusi masalah Pagar Gajah. Setelah berbincang banyak, kami pun pamit. Lalu mampir ke warung Pakde dan disuguhi mie ayam baso terenak se-Jambi Raya. Ternyata di balai desa dekat warung Pakde lagi ada rapat KUD, terdengar ribut-ribut, dan katanya Pak Borok yang sekarang menjabat sebagai ketua KUD mau mengundurkan diri.

Jam 11.30 kita pamit ke Pakde nuat lanjut ke Bungo. Mulai berani ngebut pake si motor-kopling-tinggi-gede-tapi-seru ini. Udah gitu pas di jalan yang ngelewatin hutan-hutan karet, ngerasa ada yang ngikutin. Jadi makin pengen ngebut biar cepet sampe. Jam 12.45 akhirnya nyampe di Bungo.

Di Taman Purajaga berhenti, buat nanyain alamat rumah yang mau nampung kita malem ini. Terus dijemput Bang Rahmat disitu, ternyata rumahnya deket banget dari situ. Lucu deh. Jadi Bang Rahmat ini abangnya Teh Lincun yang dulu barengan di Raja Ampat. Ternyata Teh Ncun asli Bungo, keluarganya banyak disini. Jadinya yaudah deh ditolongin buat nginep di rumah abangnya. Alhamdulillah, rejeki anak soleh. :D

Habis mandi, makan. Jam 14.30 pamit buat ke Radio Gema Bungo.

16.00 mulai mengudara, ceritain tentang kondisi gajah di Taman Nasional Bukit Tigapuluh. Terus ngobrol banyak sama Bang Uri si penyiar, ternyata dia cukup merhatiin banyak tentang isu lingkungan.

18.00 pulang. Terus pengen nyobain jadi anak gaul Bungo, dan direkomenin sama Bang Uri buat ke cafe baru namanya Isengajo. Eh gak nemu. Sempet nyasar tapi akhirnya nemu juga. Yaa not bad lah mungkin buat ukuran Bungo, haha. Ke Saimen, yang katanya rotinya enak. Pas mau beli, eh ada lalat di rotinya. Bikin ilfil dan gajadi beli.

Salah satu sudut Isengajo

20.00 ke Smagor yang katanya tempat nongkrong paling gaul se-Bungo. Ya emang rame sih, kaya pasar malem gitu. Lumayanada beberapa anak papan lagi main, ada anak teater keliatannya lagi latihan di panggung. Terus ada beberapa papan panjat, nyari-nyari sekre FPTI sekitar situ gak nemu. Akhirnya jam 21.00 pulang.

Malem ditelfon abang, eh hp mati. Lowbatt. Terus yaudah ngobrol banyak sampe ketiduran. Biasalah dari sesi hati ke hati. :p

Β 

Notes: Tadinya mau ngedit biar catetan ini jadi lebih rapi,(agak) informatif, dan enak dibaca. Etapi di tengah-tengah malah males, jadi keliatannya campur aduk. Hahahaha. Yaudalahya ini mah kan emang diary pas jaman di Jambi. :D

Advertisements